Skip to main content

Video Seorang Imam Katolik Menarik Rambut Anak-Anak Saat Persiapan Komuni Pertama

Video Seorang Imam Katolik Menarik Rambut Anak-Anak Saat Persiapan Komuni Pertama

Video Seorang Imam Katolik Menarik Rambut Anak-Anak Saat Persiapan Komuni Pertama

Akhir-akhir ini di sosial media (Facebook) dihebohkan dengan video yang tidak lazim, sebuah ritual yang aneh, dimana seorang imam menarik, mendorong anak-anak di atas altar.

Sebenarnya apa yang terjadi...? kenapa bisa begitu..? di Gereja manakah itu..? pertanyaan pertanyaan itu kemudian muncul dalam benak saya dan tentunya dalam benak pengguna sosmed Indonesia. (Lihat video disini)

Berdasarkan penelusuran yang saya lakukan, peristiwa ini terjadi di salah satu Gereja Brasil. Video ini menimbulkan kontroversi di seluruh Amerika selatan di mana rekaman itu mulai disebarkan dan berkembang seperti virus.

Pertama-tama saya ajak teman-teman semua melihat kembali video tersebut, dalam video ini anak-anak didampingi oleh orang tua mereka, wajah dari orang tua anak-anak ini terlihat biasa saja, tidak menunjukan kecemasan. 

Tak satu pun dari orang-orang dewasa di dalam gereja, termasuk pembantu imam, bereaksi atas prilaku ini. Bahkan imam terlihat tersenyum seperti menggangap ini sebagai candaan.

Menurut beberapa media online, anak-anak yang ditarik rambutnya adalah anak-anak yang sedang dalam persiapan menyambut Komuni Pertama. 

Imam yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa itu adalah pemberkataan secara ortodox.

Imam tersebut menarik rambut mereka dalam parade dimana anak-anak melewatinya di altar. Salah satu anak terlihat menutupi rambut dengan tangan untuk menghindari pemberkataan yang aneh ini.

Beberapa komentar di sosmed mengatakan bahwa mereka tidak akan menempatkan anak-anak mereka dalam antrian ini, dan beberapa orang mengatakan semoga video ini sampai di Vatikan dan segera memecat imam ini.

Selain video ini, perna beredar vidoe dimana imam melakukan penamparan seorang gadis suku maya, disebuah gereja di Meksiko.

Bagamana Kita Katolik Menyikapi Ini?

Saya coba menjawabnya, bagaiman sikap kita untuk menghadapi peristiwa unik ini. Saya memulainya dengan pertanyaan? di video terlihat orang tua dan yang lain biasa-biasa saja...apakah ini sebuah tradisi di daerah tersebut? Jika itu sebuah tradisi gereja harus tetap menyikapinya dengan tidak mengorbankan nilai-nilai iman Katolik.

Dikutip dari kotolisitas, masalah inkulturasi memang tidak mudah, karena menyangkut proses yang lama dan memerlukan kebijaksanaan dalam penerapannya.

Paus Yohanes Paulus II menyatakan bahwa “proses integrasi Gereja ke dalam budaya tertentu adalah suatu proses yang panjang. Hal ini bukan hanya masalah adaptasi eksternal, karena inkulturasi adalah suatu transformasi yang dalam dari nilai-nilai budaya yang otentik melalui integrasi nilai-nilai tersebut ke dalam kristianitas, dan juga mengintegrasikan kristianitas ke dalam berbagai macam budaya manusia.” (Redemptoris Missio, Ch. V). Namun lebih lanjut, Paus Yohanes Paulus menegaskan kembali bahwa di dalam proses inkulturasi, integritas dari iman Katolik tidak boleh dikorbankan .

Kerena Gereja Katolik senantiasa bersentuhan dengan kehidupan banyak orang dan budaya, maka Gereja perlu merenungkan dan mengadaptasi diri tanpa mengorbankan nilai-nilai iman Katolik, seperti yang telah ditegaskan oleh Paus Yohanes Paulus II. Gereja harus mampu untuk memberikan nilai-nilai kekristenan, dan pada saat yang bersamaan mengambil nilai-nilai yang baik dari budaya yang ada dan memperbaharuinya dari dalam.

Para Imam dapat mendiskusikan masalah inkulturasi ini dengan lebih seksama dan mendalam, sehingga Gereja dapat tetap mempertahankan nilai-nilai iman Katolik, namun secara bersamaan juga dapat masuk dalam budaya lokal.

Comments

Popular posts from this blog

Kasus Pemerkosaan Meningkat, Kenapa Bisa Terjadi?

Kasus Pemerkosaan Meningkat, Kenapa Bisa Terjadi?
Akhir-akhir ini kita digemparkan dengan kasus pemerkosaan yang datang bertubi-tubi. Pemerkosaan yang berujung pada pembunuhan. 
Kita tidak bisa memaafkan perlakuan "binatang" para pelaku pemerkosaan yang dengan sangat tega dan bengis melakukan perbuatan tersebut.
Kemana nurani sebagai manusia yang punya rasa berbelas kasih..? Hilangkah rasa iba itu dari lubuk hati..? Kenapa tega berbuat keji, apakah hanya karena nafsu semata..?
Pertanyaan-pertanyaan tersebut muncul begitu saja ketika mendengar kasus pemerkosaan berulang lagi.
Menanggapi kasus ini Pemerintah Indonesia, mengambil keputusan cepat untuk menanggulangi kejadian ini agar tidak terulang lagi. Hukuman kebiri diberlakukan oleh Pemerintah Indonesia untuk pelaku pemerkosaan. Namun apakah hukuman ini akan menghentikan kejahatan (pemerkosaan) ini..?
Saya rasa tidak...ini seperti memberi obat kepada pesakitan tanpa tahu kenapa dia sakit dan memberantas penyebab sakitnya ters…

Cinta Terlarang, Berawal Dari Curhat Di Facebook

Cinta Terlarang, Berawal Dari Curhat Di Facebook
Facebook merupakan media sosial yang paling banyak penggunanya. Mulai dari anak-anak sampai orang tua. Semua orang mengunakan Facebook.
Seperti yang kita lihat dan kita dengar, banyak sekali kasus penipuan, pemerkosaan berawal dari Facebook. Namun itu tidak membuat orang jera mengunakan Facebook.

(Baca juga: Dari Malu-Malu Kucing Menjadi Malu-Malu Serigala)
Ada bermacam-macam pengguna dengan tujuan yang beragam. Dari partai, para tokoh masyarakat sampai media web berita mengunakan facebook. Tak jarang kita temukan orang mempromosikan jualannya secara online.
Sebagian besar lainnya menggunakan Facebook sebagai ajang mencari jodoh dan teman.
Sering kita dengar cinta berawal dari dunia maya, sama halnya dengan perselingkuhan. Banyak orang terjebak dalam lembah ini, terjebak dalam cinta semu yang tak seharusnya terjadi.
Berikut ini sebuah kisah dimana cinta terlarang (perselingkuhan) ini terjadi.
Sebut saja Erni (nama samaran) salah seorang …

Mencret Ditambah Muntah Ini Obatnya

Mencret Ditambah Muntah Ini Obatnya
Mungkin anda perna mengalami sakit seperti ini. Mencret terus menerus di tambah muntah. Beberapa hari lalu saya mengalami sakit seperti ini.
Pada awalnya saya makan di salah satu rumah makan di daerah sekitar saya tinggal. Entah kenapa sejam setelah ini saya mengalami sakit perut yang luar biasa. 
Hampir setiap jam saya harus ke toilet (muntah ditambah mencret) muntahnya sich ngk tiap jam. mencretnya ini yang hampir tiap jam.
Saya mengalami sakit ini selama empat hari, dan itu sangat menyiksa. Semua obat telah saya minum, namun tak kunjung sembuh.

Diatas penderitaan yang saya alami teringat kembali kisah lalu dimana saya perna mengalami ini. Teringat obat apa yang saya minum waktu itu.
Guanistrep nama obat yang aku ingat. Benar sekali obat ini sangat mujarab dua kali saya minum obat ini, mencret ples muntah langsung saja berhenti.
Semoga pengalaman saya ini berguna bagi anda.